MENGENAL KEPITING LUNAK

Apa sebenarnya kepiting lunak itu ?
Kepiting lunak menjadi tren untuk paa penikmat masakan sea food. Sebelum kita mengenal apa itu kepiting lunak maka kita harus mengenal dahulu sepertinapa itu kepiting. Kepiting termasuk ke dalam golongan binatang yang disebut arthropoda dimana penopang tubuhnya terbentuk dari cangkang yang menyelimuti bagian luar  tubuhnya. Pertumbuhan baginya merupakan hal yang krusial karena untuk tumbuh menjadi lebih besar kepiting harus melepaskan kulit yang lama kemudian kulit baru yang ukurannya lebih besar akan menggantikan tempatnya.
Kepiting lunak atau Peristiwa lain dikenal sebagai molting yang terjadi berkali-kali selama daur hidup kepiting yang frekuensinya menurun dengan  semakin bertambah umur dan ukurannya.

Kepiting lunak atau Molting merupakan salah satu fenomena alami yang sangat menarik untuk diketahui. Data menunjukan bahwa, aktifitas molting kepiting bakau dapat mempunyai dua puncak dalam sebulan yakni pada puncak pasang perbani dan purnama. 

Walaupun tidak semua indifidu mengikut pola tersebut. sesaat sebelum kepiting molting, kepiting telah menyediakan dasar kulit baru di bawah kulit yang lama. Pada saat tersebut kalsium diserap dari kulit yang lama  sehingga menjadi lebih rapuh atau fleksibel. Kulit yang lama terpisah  pada bagian belakang kepiting dan kerapas bagian belakang tersangkut. 

Walaupun demikian, tangkai mata tetap tidak terganti sehingga biasa  digunakan sebagai meletakan tanda/tag pada kegiatan penandaan kepiting.  kepiting bakau mengalami pergantiankulit sekitar 17 kali sampai dengan  umur setahun. Pada tahap awal dari kepiting lunak tersebut merupakan  kondisi yang benar-benar lemah dan rawan terhadap pemanghsa predator,  sehingga untuk beberapa hari berikutnya kepiting dangan cangkang yang lunak akan tetap berbenam diri ke dalam sedimen/lumpur sementara kulit  yang baru mengembang dan semakin mengeras. Karena itu sudah menjadi  pengtahuan umum bahwa kepiting lunak sangat jarang tertangkap dengan  alat tangkap yang dilengkapi dengan umpan. Dalam beberapa hari kemudian,  kepiting lunak akan aktif,dapat menghindar dari predator dan bahkan sudah dapat aktif mencari makan. dalam dua hingga tiga minggu  cangkangnya akan mengeras dan daginganya tumbuh mengisi cangkang baru  yang lebih besar.selama fase itu, kepiting lunak menjadi sangat  berpeluang untuk tertangkap dengan perangkap dan rawan terhadap  kerusakan cangkangnya.

Mengapa kepiting lunak bila tertangkap sebaiknya dilepas kembali ke alam ?
Kepiting lunak hanya menghasilkan daging kurang dari 20% dari bobot tubuhnya  sedangkan kepiting keras akan menghasilkan 25% . menangkap kepiting pada  kondisi cangkan keras akan memaksimumkan produksi untuk jumlah kepiting tertentu.

Disamping itu, kualitas daging dari kepiting  cangkang lunak sangat rendah dibandingkan dengan kepiting cangkang keras. masyarakan mengenal daging kepiting demikian dengan daging berair, lembek, tidak bertekstur, bahkan menyatu seperti jelli sehingga  tidak jarang hanya dibuang. dengan melepas kan kembali kepiting cangkang lunak yang tertangkap ke alam dengan hati-hati, berarti akan memberi  kesempatan kepada kepiting untuk mengeras dan dapat di tangkap di kemudian hari setelah qualitas dagingnya maksimal. 

Bagaimana membedakan antara kepiting cangkang lunak denga kepiting cangkang keras ?
Budidaya kepiting
Kepiting  lunak dapat diidentifikasi dengan jalan memijit/menekan secara perlahan  bagian tubuh kepiting. kepiting lunak yang dipasarkan khusus untuk  komsumsi adalah kepiting  yang baru saja molting atau paling tidak baru berumur 4jam sejak molting .pada kondisi demikian, bagiancangkang kepiting pun lunak apalagi bagian tubuh yang lainnya.

Pada kondisi ini ,kepiting belum mampu melakukan perlawanan apabila diganggu sehingga dialam sangat rawan terhadap pemangsa. berbeda dengan kepiting lunak yang memang diproduksi untuk dikomsumsi, kepiting lunak yang  biasanya tercampur dengan kepiting komsumsi yang di jual di pasaran  biasanya kondisinya sudah lebih baik. Cangkang dan bagian tubuh yang  lainnya sudah mengeras sehingga sudah bisa menghidar dan melawan predator yang mengganggu. Identifikasi kepiting lunak seperti ini sudah  jauh lebih sulit karena hampir seluruh bagian tubunya sudah mengeras  tetapi sebenarnya isinya masih sangat sedikit dan tubuhnya sebagian  besar masih terisi dengan air.

Untuk mengidentifikasikannya, maka  beberapa pijitan dapat dilakukan di beberapa tempat seperti pada ruas  pertama pada kaki-kaki jalan dan kaki renang atau pada bagian dada  kepiting. Apabila bagian-bagian tersebut lentur, maka kepiting tersebut  masih termasuk kepiting lunak. Disamping tanda tersebut, orang yang  berpengalaman dalam penanganan kepiting dapat mengetahui bahwa kepiting  yang kelihatan lebih ringan dibandingkan dengan bobot sebenarnya pada  umumnya adalah kepiting lunak biasanya putih dan bersih, sedangkan  kepiting keras biasanya lebih gelap, kekuning-kuningan, kecoklatan dan bahkan sering ditempili dengan teritip dan alga.

Bagaimana memproduksi kepiting lunak secara massal untuk komsumsi ?
Salah satu sifat yang dimiliki krustase dalam pertumbuhannya adalah ganti kulit atau dalam bahasa ilmiah dikenal dengan molting. Pada kondisi ganti kilut, kulit krutase yang tadinya keras digantikan oleh kulit yang lunak sehingga dikenal dengan "soft shelling crab" yang di indonesia kemudian disingkat menjadi "soka". Karena kulitnya yang lunak, maka dia tidak dapat mencapit dan mudah penanganannya. Kondisi lunak tersebut  hanya bertahan dalam waktu yang singkat kemudian berangsur-angsur  mengeras kembali sebagaimana layaknya kepiting normal sehingga perlu  pengontrolan yang ketat. Produk ini sebenarnya telah lama dikenal terutamauntuk kepiting biru Calinectes sapidus yang ditangkap dari alam  namun karena penangkapan soka dari alam ketersediaannya tidak menentu, maka kemudian dipikirkan untuk dibudidayakan.

Berbagaicara telah  dilakukan untuk mempercepat terjadinya ganti kulit pada kepiting bakau seperti rengsangan melalui manipulasi makanan, manipulasi lingkungan dan  teknik pemotong kaki. Hingga saat ini teknik pemotongan kaki yakni dengan mematahkan capit dan kaki jalan kepiting masih merupakan cara yang paling praktis yang dapat dilakukan untuk mempercepat terjadinya  pergantian kulit dan dapat diterapkan secara massal. Dengan mematahkan  anggota badan kepiting, maka hormon pertumbuhannya akan memacu  pembentukan kembali dari anggota badan yang hilang.

Dengan cara ini, kepiting muda dapat berganti kulit dalam waktu 2-3 minggu tergantung  pada kejelian di dalam memilih kepiting yang sudah mendekati fase ganti  kulit. Karena penggemar soka cukup luas maka produk ini menjadi andalan oleh beberapa negara penghasil kepiting ke depan. Harganya pun cukup menggiurkan yakni sekitar 3-5 USD tergantung pada ukurannya. semakin besar ukurannya semakin tinggi pula harganya.

Namunkarena pergantian kulit kepiting pada ukurannya yang lebih kecil biasanya lebih cepa, maka perkembangan soka biasanya diarahkan untuk kepiting muda dengan bobot 60-150 g/ekor.

Berdasrkan sifat ganti kulit kepiting diatas, maka sejak tahun 90an, produksi kepiting soka telah mulai dikembangkan di indonesia. Walau pun secara ekonomis budidaya soka kelihatan menguntungkan, namun sebagaian besar pengusaha soka tidak bisa bertahan lama. Berbagai kendala dihadapi terutama masalah pasar dan ketersediaan benih yang bersaing dengan kebutuhan komsumsi menyebabkan harga benih di beberapa sentra pengembangan manjadi mahal. Namun semakin membaiknya teknik pembenihan, maka di massa yang akan datang diharapkan hal ini  tidak lagi menjadi masalah. Sedangkan masalah pemasaran, diharapkan  dapat di formulasikan solusinya melalui keterlibatan pembudidaya dan pemerintah.

Produksi dilakukan melalui beberapa tahap seperti :
persiapan tambak,
pemasangan keranjang sebagai wadah yang diapungkan di  dalam tambak,
penebaran benih yang kaki-kakinya telah dipatahkan, 
pemberian pakan,
dan pengontrolan/panen.

Persiapan tambak dapat dilakukan sebagaimana persiapan tambak untuk budidaya bandeng  untuk menghasilkan lingkungan tambak yang baik. Keranjang yang digunakan  dapat berupa keranjang buah lengkeng yang disekat dengan bilah bambu  menjadi 6 kotak untuk mengakomondasi masing-masing satu kepiting per  kotak. Selain itu, saat ini tersedia secara komersial kotak khusus untuk  pemeliharaan soka namun dengan harga yang lebih mahal.

kotak khusus  yang terbuat dari plastik tersebut memungkinkan untuk melalukan  pemeliharaan soka tanpa pemotongan kaki karena dilengkapi dengan penutup  yang kuat dan khusus sehingga kepiting tidak dapat keluar dari kotak  pemelihraan. Keranjang atau pun kotak plastik tersebut kemudian  dirangkai dan diapungkan di dalam tambak. satu hektar tambak dapat diisi  sampai dengan 10.000 kotak atau 10.000 ekor kepiting. setelah  penebaran, dilakukan pemberian pakan berupa ikan rucah dua kali sehari  sebanyak 5-10% dari bobot kepiting. pengontrolan kapiting ganti kulit  dilakukan lebih intensif setelah pemeliharaan memasuki minggu kedua  apabila dilakukan pemotongan kaki atau bulan kedua bila tanpa pemotongan  kaki untuk mengantisipasi adanya kepiting yang ganti kulit.

Apabila  kepiting yang ganti kulit dibiarkan sampai dengan 4jam, maka kepiting  lunak akan mengeras secara perlahan. Dari 10.000 ekor yang dipelihara  dengan pemotongan kaki maka sejak minggu ketiga sampai dengan satu bulan  biasanya terjadi pergantian kulit sekitar 10% perhari atau sekitar 1000  ekor atau setara dengan sekitar 100kg per hari. Namun apabila tidak  dilakukan pemotongan kaki maka biasanya memasuki bulan kedua sampai  dengan tiga bulan masa pemeliharaan akan di dapat kan kepiting lunak  sebanyak sekitar 150 ekor atau setara dengan 15kg per hari. Kepiting  yang dipanen biasanya dapat dipasarkan dalam keadaan hidup maupun beku. 

Berdasarkan hasil pengkajian balai budidaya air payau takalar terhadap pengusaha soka di sulawesi selatan menunjukan bahwa usaha ini  menguntungkan dengan R/C rasio 1,94untuk skala <1000ekor 2="" dan="" nbsp="" skala="" untuk="">1000 ekor.
<1000ekor 2="" dan="" nbsp="" skala="" untuk="">
BACA JUGA

<1000ekor 2="" dan="" nbsp="" skala="" untuk="">

close
MENGENAL KEPITING LUNAK Rating: 4.5 Diposkan Oleh: RUSTADI MM